Mari join..:)

Friday, March 16, 2018

Exit interview Part 1.

OK ni belum interview lagi, baru monolog.


I got minor operation on my forefoot last December.The accident happened on Sunday,sprained my left ankle and something got quite deep into my right forefoot. I got 4 days MC, and need to extend since I was working at customer site,the distance between parking area and your office is like thousands of km (exaggerateeee) but my assistant begged me to come on Friday, told me tonnes of problem need to be settled by me. And my close cousin's nikah is on Friday afternoon.Well the ceremony is not the main point here,it won't be cancelled just because of me not attending it,but my parents will be here. I already booked an apartment for them to stay for the weekend,I will be only off work at 5.30pm and its Friday. I won't let them wait until 7@8pm for me,kan? The problem is here in my company, leave must be applied three working days prior to.Considering that I have access to the Intranet only if I go to work, so I applied first thing in the blessed Friday morning. Finished everything I can before going back at 2 (kalau half day bole balik kol 12.15 sebenarnya), and went to my parents. The next week I received a warning letter- for not telling "superior" about my leave,even my leave application directed to my actual superior. Superior yang dimaksudkan tu adalah supervisor. Sebab di customer site tu kata bos dia yg berkuasa, walaupun title I engineer. Hmm. That's when I started to find new job. Walaupun awal lagi sebelum duduk customer site tu bos pujuk yang kerja aku buat sekarang cuma temporary, nak sediakan aku untuk big next step.  



Didn't even care about my hardship, usah kata la nak wish get well soon ke apa. Ingat senang nak dapat MC 4 hari kalau  bukan serius? Yang supervisor tu pun, satu rumah kot. Dia pun duduk customer site, takkan tak tau tahap jalan jauh kat Jabil tu camne. Serius aku baru jalan 10meter pun da stop sebab urat kaki tu camne tah nak cakap. Yela orang jalan tapak kaki rata, aku senget sebelah. Ko larat ke? Yang sebenarnya dia tak puas ati pasal ape tah, aku pun tak faham. Elok2 Justin berenti terus tunjuk taring, maybe ingat dia akan ganti tempat Justin kot. Silakan, tak hadap pun lah. 


Yang sakit hati supervisor tu, sebelum tu mintak tolong dengan dia. Dia cakap setel sendiri. Site masing2. Ok fine. Then bila aku cuti ape kena mengena dengan dia? Aku cuti pun aku reply email apa. Takde pulak kalau aku cuti semua kerja terbengkalai. Dia hari-hari balik awal, aku hari-hari pun stay.


Ok aku tak cakap macam kat atas pun. Hari tu aku da try survey kat FB apa diorang akan jawab masa exit interview. Dan semua suruh cakap benda positif.



So pagi ni bos aku datang masa aku tengah tekan2 perut (ye aku baru habis MC jugak, sebab demam plus muntah-muntah angkara nangka) kebetulan pagi ni pulak senggugut. Dia panggil aku dan elok je aku duduk dia tanya " you da dapat kerja lain?" aku fikir, apa lagi alasan kan. Kalau sebab nak demand gaji, bukan dapat pun. Kalau dapat pun aku da takde hati. 


So aku cakap ya. Then dia cakap notis aku 2 bulan. Aku hantar emel resignation letter aku Jumaat lepas sebenarnya, aku tulis je 1 bulan. Sebab bulan depan da start keja tempat baru. And aku da sign pun offer letter. So lepas tak lepas, awal bulan depan I lesap. Banyak je kes kat sini camtu. Tapi I tak suka, lagipun aku kerja da lama jugak sini. Even aku cabut awal pun tetap jugak notis tu aku bagi. Lagipun manager tu kan kata everyone is replaceable. Kalau aku takde pun apa yang rugi sangat kan.....


So aku cakap, ok nanti I edit. Then dia kata Isnin nanti kita discuss dengan Roslan dia bagi you release awal tak. Oh cantik. Tapi tak cantik jugak. Sebab aku lebih rela kejam dengan bos ni dari Roslan. Roslan tau pasal kes adik aku, dan dia tolong aku dari segi tu. Dia jugak ada vision yang bagus, asal engineer dan sekarang VP. Banyak perubahan dia buat, aku nampak. Tapi aku da tawar hati. Lagipun aku memang nak resign sejak Justin takde. Nak dapat bos macam Justin tu huh, memang satu dalam sejuta. 


Paling penting, aku nak jadi engineer balik. Sebelum ni ada sorang QA engineer baru, dia kata QA assistant manager tu cakap kat dia, dulu ni kerja huda, tapi dia tak perform. Aku macam what? Bila yang aku jadi QA engineer? Ya aku pernah tolong dia sekejap tapi dahla no black and white, JD pun takde.  And tak perform? Kalau tak perform camne bole confirm. Dan sape yang tolong kau selama aku kat sini? Title dari awal aku masuk Process ok Process. Aku memang pangkah QA. Sekarang handle Production. More tu supervisory. I dont like that too. Berasap je chuols kena umpat, dengan orang yg cuma tau ampu je pulak tu. Kalau dia punya performance superb sangat bole la terima jugak.



So kita tunggu Isnin untuk Part 2. Kalau rajin.HEHEEHE





Emotionally bankrupt.



Aku pernah terbaca kat komen kat FB. Benda viral, pasal kes GF kena pukul dengan BF kat johor. Tapi GF ni habis hati la bagi duit la motor la kat BF dia tu. Sayang punya pasal. Komen tu cakap "try check personality test pasal personaliti kita semasa in a relationship, n ada mention yg perempuan ni jenis suka berkorban" lebih kurang gitu lah. I bukan otak kamera, tak boleh ingat sebijik2 ayatnye, maap ye sis.


And ya, I think I was one.


Aku rasa normal kot, anak sulung ramai ada personality camtu. Aku tak kata aku ni jenis berkorban segala hal untuk family ke sesiapa. I ain't no saint. Aku ada jugak selfish aku. Tapi boleh kata dominant juga trait tu. Tapi family top over everything la. Contoh, BF or BFF ajak date, tapi mak minta balik kampung. I choose mak la. Lagipun mak aku jenis seminggu 2minggu awal da kabor. So maknanya awal lagi I da berjanji dengan dia. Setakat ni tak pernah kot lagi mungkir janji dengan mak sendiri. Kejam sangat rasa tu.



Lepas tu jenis lain yang aku perasan, apa saja ko teringat kat kesayangan. Contoh ko makan sedap. Then akan teringat nanti nak bagi family ko rasa, pastu ajak kesayangan jugak rasa. Malangnya kesayangan tu pulak premium taste katanya, susah nak meet ya. Apa yg dia kata sedap gila aku rasa biasa je pulak haha. (ni bukan BFF i cik hafizah tu, sebab dia kalau kata sedap I memang rasa sedap jugak, cuma sedap gila dengan sedap tak berapa gila je bezanya). Belum masuk bila travel beli souvenir camtu. Kat family tak beli (sebab backpackers, beg berat, family ramai, tak boleh beli satu nanti yg lain jeles panjangnya alasannn) tapi kat orang tu beli. Untungnya orang tu la. Dia berjalan ingat kita tak?


Berkorban tu bagus, tapi kena berpada-pada. Macam ayat di atas. Kalau orang tu buat jahat kat kau dengan alasan yang bukan macam Killmonger dalam Black Panther tu, kau nak tunggu lagi? Inilah yang jadi emotionally bankrupt tu.


Sebab, tak ramai yang sanggup mati untuk kau. Kalau kau sanggup, pastikan ia bukan sia-sia. Sia-sia di sisi pencipta, maknanya sia-sialah hidup.


Monday, March 12, 2018

Jadilah org yg bahagia dan membahagiakan.

Hidup ini tinggal sisa dan saki baki yang kita tidak tahu bila ia akan berakhir. Oleh itu jadilah kita orang yang paling bahagia dan membahagiakan. Orang yang ceria dan menceriakan.

Jadilah ibu yang menjadi kedamaian pada anak-anak.
Jika kita seorang isteri, jadilah isteri yang memberi kebahagiaan, keceriaan dan manfaat pada suami kita.
Jika kita menjadi sahabat jadilah sahabat yang mendamaikan
Jika kita menjadi anak jadilah anak yang menyejukkan kedua ibubapa

Kerna hidup ini hanya seketika.

Siapa duga dan sangka saat kudrat dengan kesihatan yang baik tiba-tiba kematian datang menimpa tanpa di sangka.

Pengajaran untuk kita betapa rapuhnya hidup kita. Kematian itu tidak mengira masa dan usia. Muda mahupun tua.

Jangan bertangguh untuk menjadi anak yang baik.
Jangan bertangguh untuk menjadi isteri yang baik
Jangan bertangguh untuk menjadi suami yang baik
Jangan bertangguh menjadi ibu yang baik
Jangan bertangguh menjadi sahabat yang baik
Jangan bertangguh menjadi pekerja yang baik
Jangan bertangguh menjadi majikan yang baik

Kadang-kadang kita terasa hati, kecewa, sakit hati, sedih.
Maaf kan sahaja. Jadilah orang yang memberi manfaat pada orang lain.
Kerana kematian itu sangat rapuh.

Jadilah orang yang bahagia dan membahagiakan.

Kita tidak tahu bila tiba masa kita mengadap Allah. Orang yang kita sayang pasti kita akan tinggalkan. Dan perpisahan itu adalah dengan sebuah kematian.

Moga bertemu di syurga.
Uhibbukum fillah.
JomToJannah

P/s: Copy paste dari FB, xtau sape penulis sebenar. Moga bermanfaat untuk semua.

Monday, February 12, 2018

Ada Apa Dengan Cinta?

Aku jumpa kat memories FB, ada org tag aku kat note. So tak tau nak bagi kredit kat sape sebab dia pun tak letak nama penulis. So pada penulis, sila tag diri sendiri ya. I cakap terima kasih siap-siap ni.



Ada Apa Dengan Cinta? 

"La yu'minu ahadukum hatta yuhibbu li akhihi ma yuhibbu li nafsihi" 

"Tiada beriman seorang kamu hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya." 

Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim ini adalah antara hadis-hadis pendek tetapi banyak memberikan kesan kepada kehidupan manusia seluruhnya sekiranya ia dihayati sepenuhnya.

Cinta itu adalah kasih-sayang. Cinta itu merupakan elemen motivasi yang paling kuat dalam hidup manusia. Orang yang hidup tanpa wujudnya perasaan cinta di dalam dirinya kehidupannya adalah kosong dan sia-sia.

Kalau kita ini pembaca komik-komik kungfu Cina, kita akan dapati seorang hero itu akan melakukan apa sahaja demi menyelamatkan kekasihnya dan orang-orang yang dicintainya. Dengan semangat cinta itu juga dia berjaya mencapai kedudukan tertinggi dalam ilmu persilatan yang dipelajarinya.

Kerana cinta jugalah, kita mendengar kata-kata, "Lautan api sanggup ku renangi demi untuk membuktikan cintaku padamu." atau kata-kata, "Ambillah kapak dan belahlah dadaku ini." Orang yang tidak bercinta tidak akan sanggup mengeluarkan kata-kata yang membunuh diri seperti ini.

Seseorang itu adalah menipu sekiranya mengatakan dirinya tidak memerlukan cinta. Kerana cinta itu satu perasaan luhur anugerah Allah kepada semua hamba-hambanya. Orang yang bercinta merasakan hidupnya berwarna-warni dan sentiasa merasakan keseronokan kerana dilamun perasaan cinta.

Maka alangkah ruginya sekiranya dalam diri kita ini tiada langsung apa yang dinamakan perasaan cinta dan kasih sayang.

Cintanya Nabi saw kepada umatnya tidak pernah padam. Hatta sehingga saat sakaratulmaut pun, Nabi saw masih mengingati umatnya. Nabi begitu kasihkan kita sebagai umatnya sehingga umat akhir zaman ini dimohon diberikan pelbagai nikmat dan rahmat.

Umat terdahulu seperti kaum Aad telah dimusnahkan akibat keengganan mereka tunduk kepada ajaran Nabi Hud a.s, kaum Sadum pula telah diterbalikkan bumi mereka kerana mereka engkar kepada ajaran Nabi Lut a.s, kaum Nabi Nuh pula telah ditenggelamkan semua mereka yang menolak ajaran baginda.

Namun, disebabkan doa Rasulullah, umat akhir zaman ini diberi peluang untuk bertaubat sehingga ke hari Akhirat, malah di dalam bulan Ramadhan, dikurniakan pula satu malam yang mana ianya lebih baik daripada seribu bulan. Umat akhir zaman ini masih belum dimusnahkan walaupun sudah seribu satu maksiat berleluasa di muka bumi ini.

Cinta para sahabat kepada Rasulullah tiada taranya. Kisah perang Uhud membuktikan tujuh sahabat Nabi termasuh seorang wanita, sanggup mengorbankan nyawanya dengan membentuk perisai bagi melindungi nyawa baginda.

Cinta Saidina Abu Bakr kepada baginda pula, sanggup membiarkan ular mematuk tangannya ketika sama-sama bersembunyi di gua Thur. Cinta Saidina Umar terhadap baginda, hinggakan beliau tidak dapat menerima hakikat pada peringkat awalnya ketika wafatnya Nabi saw, cintanya Saidina Uthman kepada Nabi sehingga beliau sanggup membelanjakan keseluruhan kekayaannya demi perjuangan Islam. Cintanya Saidina Ali, beliau sanggup menggantikan tempat tidur Nabi saw dalam peristiwa hijrah walaupun itu adalah pilihan untuk mati.

Muazzin Rasulullah, Bilal b Rabah terus jatuh sakit dan akhirnya menyusuli kewafatan Nabi saw apabila beliau diberitahu yang Nabi saw telah tiada lagi di muka bumi. Ini semua adalah sebahagian kisah cinta generasi sahabat kepada Nabi saw.

Cinta generasi sahabat sesama mereka pula, juga dinukilkan dalam peristiwa Hijrah. Tanyalah diri kita pada hari ini, siapakah di antara kita yang sanggup menceraikan salah satu dari isteri-isterinya untuk diberikan kepada sahabat yang dicintainya? Tanyalah kepada diri kita, siapakah yang sanggup membahagikan hartanya kepada 2 demi untuk sahabat yang dicintainya?

Sedangkan cinta golongan Muhajirin dan Ansar itu, golongan Ansar sanggup menceraikan satu isteri-isteri mereka untuk menjadi pasangan saudaranya dari golongan Muhajirin. Golongan Ansar sanggup membahagi 2 harta kekayaan mereka demi cinta mereka kepada golongan Muhajirin.

Adakah cinta kita sudah menyamai cinta mereka? Berapa ramai di antara kita yang medermakan barang-barang yang paling disukai untuk diberikan kepada pelarian-pelarian perang yang seagama dengan kita? Adakah baju dan pakaian yang kita dermakan itu pakaian yang buruk dan lusuh ataupun masih cantik dan masih disukai oleh kita sendiri?

Berapa ramaikah yang sanggup memberikan derma sehingga kita sendiri tidak dapat makan untuk sehari? Sedangkan itulah yang dilakukan oleh Nabi dan para sahabat, mendermakan semua rezeki yang mereka dapat pada hari itu kepada golongan yang lebih memerlukan.

Cinta itu suci. Tetapi ia menjadi kotor bila kita sempitkan cinta itu hanya untuk cinta lelaki dan perempuan. Cinta lelaki dan perempuan itu suci sekiranya ianya telah disambung dengan ikatan pernikahan.

Sedangkan cinta itu luas. Cinta kita kepada Allah Yang Maha Pencipta, cinta kepada Rasul, cinta kita kepada ibu bapa dan cinta kita kepada saudara-saudara Islam yang lainnya.

Umat Islam hari ini telah kehilangan cinta dan kuasa cinta. Umat Islam hari ini hanya mengenal cinta yang dicorakkan oleh musuh-musuh Islam iaitu cinta asyik masyuk, iaitu cinta Valentine itulah. Cinta yang dibaluti oleh nafsu yang melesukan.

Umat Islam yang cintakan saudaranya tidak akan membenarkan negerinya menempatkan pengkalan-pengkalan tentera untuk menyerang saudaranya.

Umat Islam yang cintakan saudaranya tidak akan menggunakan undang-undang yang zalim untuk menindas saudaranya itu.

Umat Islam yang cintakan saudaranya akan bangkit menyahut seruan jihad bila saatnya telah tiba.

Tidak menyahut seruan jihad bererti kita tidak cinta kepada Islam. Menghalang seruan jihad menunjukkan kita sudah hilang perasaan cinta itu dalam diri kita. Takut-takut untuk menyokong gerakan jihad menunjukkan kita masih lemah imannya.

Ini semua menunjukkan cinta kita adalah cinta kepada dunia dan takut kepada maut. Tidak pernah memohon untuk mati syahid, bererti kita lebih mencintai neraka dari syurga.

Love is a verb. Maka buktikanlah cinta kita melalui perbuatan. Islam tidak akan tertegak sekiranya perbuatan kita masih tidak berlandaskan syariat.

Islam akan terus tertindas sekiranya kita masih belum memboikot barangan pemodal kapitalis-kapitalis Yahudi.

Islam akan terus dizalimi, sekiranya kita masih belum mahu bergerak dalam gerakan Islam, menyokong dan mengundi parti-parti Islam.

Islam akan terus diperintah, sekiranya ayat-ayat Quran itu hanya tercetak cantik di mushaf-mushaf dan tersusun di rak-rak.

Islam akan makin dipersenda, sekiranya kita masih menyakini kata-kata intelektual kuffar berbanding nasihat para ulama' pewaris nabi.

Islam akan terus berpecah, sekiranya kita masih diselebungi semangat kebangsaan tidak bertempat yang akhirnya menutup usaha membina khilafah yang satu.

Maka didiklah diri kita ini untuk mencintai Islam sepenuh hati kerana hati yang cinta kepada Islam sahaja yang akan terus hidup dan bersemangat untuk memastikan ketuanan Islam akan ditegakkan kembali.

Wallahu'alam. 

Tuesday, February 6, 2018

Road to become a better person.

People with low self esteem like me know our weaknesses well (instead of just excellent at finding faults of others,at least),just that we do not know how to overcome them. At this age, most of us start to understand ourselves, psychologically. We start to ask, why I become like this,why are other people like that.


Aku ingat sekali tu ada kawan bilik masa form 4,dia nangis2 sebab satu masalah ni,tapi aku dah tak ingat masalah apa. Dia ni famous kat sekolah sejak form 1 lagi,maklumla orang ada rupa, baik dan berkebolehan. Aku ni kira 180 degree la dengan dia ni. Dan ada la kawan2 yang pujuk dia. Aku memang tak reti pujuk tapi aku tumpang dengar la masalah dia ni. Masa tu bilik kitorang kecik je, apa2 benda semua dikongsi bersama (especially makanan,tapi tak payahla cite pasal tu haha). Dan ayat dia satu tu aku ingat sampai sekarang. "Bagus jadi ko eh huda,rilek je takde masalah ape"


Perasaan aku masa dengar benda tu ialah- apa maksud dia ni. Macam aku tu macam mana.


Reaksi aku masa tu- kosong.


Dan dalam masa yang sama, rasa rendah diri. Maklumla,aku 180 degree dari dia,sah2 la aku akan rasa camtu.


Tapi aku tak rasa dia fikir superior ke apa dari aku, aku rasa maksud dia adalah, aku jenis rilek dan malas nak fikir lebih-lebih. Masa tu lah.


Bila aku fikir-fikirkan, hidup aku agak senang masa dulu. Maksud aku bukan senang dari segi material. Contoh macam, aku tak study tapi result aku ok. Masih ingat masa darjah 2 or 3, cikgu bagi contoh simpulan bahasa "huda terang hati". Di saat orang struggle, aku rilek je. Tapi tu masa sekolah rendah la,dan masa exam kecik2. Masa UPSR aku dapat 3A je, walaupun masa tu pelajar harapan katanya. Maklumla masa tu aku dapat no1 tiap tahun, untuk sekolah pagi dan petang. Tu la maksud aku senang.


Stat sekolah menengah,ramai budak bandar yang pandai2. Dan aku mula rasa hidup itu susah. By the end of form 1, aku just dapat no2 untuk I'dadi dan no3 untuk subjek standard. Tapi no 20 something dalam tingkatan hahahahah. baru ada akai. Masa form 2 mujur ada I'dadi, aku antara 9 orang yg dapat jayyid jiddan dalam tingkatan. Walaupun selalu tidur masa I'dadi, buku aku full dengan terjemahan, kamus arab tu hampir jadi best friend. Motif di sini- aku dah mula rajin sikit.


Masa U adalah kemuncak. The struggle is real. Pernah fail 2 subjek,hampir lagi kena extend, FYP hampir hancur (sebab malas,errr) aku sampai tak nak tengok langsung lah FYP aku sebab aku macam tak tau apa yang aku buat. Luckily first job tak tengok FYP, (honda dan sharp), so aku dapat kerja. Dan lepas2 tu smooth juga la nak dapat kerja alhamdulillah. Masa ni aku betul-betul sedar. Sebab dah biasa senang, aku tak reti nak buat macam-macam dan rugikan diri sendiri. And.. I still struggle pasal kerja ni.


Aku start survey training, aku baca buku2 motivational, baca benda2 kat LinkedIn. Syukurlah big bos aku ok and encourage kitorang untuk pergi training. Kalau ikut bos satu lagi,sampai kesudahlah. Semoga akhirnya dapat kerjaya yang diidamkan,aminnn.


Dari segi perangai, I have to admit aku kadang2 boleh marah dengan teruk. Especially masa driving dan masa stress. Pernah sekali orang call masa rehat, aku maki dia cakap you tak tahu eh sekarang masa rehat. That was 6 or 7 years ago. Teruknya perangai. Pastu aku gi mintak maaf,sekali bukan orang yang aku call tu pun yang aku maki. So sampai sekarang aku tak tau siapa yang aku maki tu hahaha.


Masa drive lak, aku selalu drive mak aku. Of course la letih. Kadang-kadang datang angin mak aku, kitorang tengah potpet tetiba dia marah. Terus I bad mood. Or bila jumpa driver yang bawak tah pape, automatic keluar carutan. Pastu  mak akan cakap "ce sabar yong". Masa tu baru fikir eh teruknya aku.


Selain tu,bila orang komplen macam2 masa aku drive. Komplen pasal kete aku ke, pasal cara aku driving. Dahla aku drive, pastu nak komplen. Suruh drive tak mau. Uih ni pantang besar ni. Tapi tak semua tahu yang diorang ni annoying kan,hmmm.



Selain dari ni, I kalau pendam pape pasal seseorang. I akan simpan, sampai satu masa tu benda kecik pun buat aku bad mood. Tetiba senyap. Pastu kalau ada provokasi sikit,habis la orang tu kena.


Being angry is normal kan? Tapi kalau sampai merosakkan hubungan,perasaan tak enak hmmm.


Any suggestion? Pasal anger management ni.



















Saturday, January 27, 2018

Selflessness

One thing about being a woman, we have this trait inside of us. At least at one stage at your life, but I think most of it. I see it in my family, where girls feel more responsible towards family. I think all of us women cannot run from it.


After the break-up, aku banyak berfikir. That guys are selfish. They always highlight things that they did for you, but never think about what you have done for them. So tiap kali aku terfikirkan manusia tu, atau something yang buat aku rasa kesian kat dia,aku fikir balik kekejaman yg dia dah lakukan pada aku. Camtu jugak pada yang hadir selepas-selepasnya. Like, where all the good guys go? Why I keep meeting jerks?

Of course, I also see the good parts of them. A good listener is a quality that I look for in anyone I met. Bila ko ada masalah besar, yang ko tak boleh cerita kat semua orang, kecuali beberapa orang yang kau rasa kau boleh percaya untuk simpan rahsia tu. Yang buat kau rasa nak lari jauh-jauh, rasa tak dihargai, rasa dikhianati oleh keluarga sendiri. Betapa aku marah, tapi aku tak boleh luah. Dan aku tak boleh lari sebab keluarga yang lain harapkan aku. How I ignore, tapi aku tak boleh, sebab still ada rasa tanggungjawab tu. Macam mana dia react, dia buat aku sedar yang aku tak selamanya boleh marah, aku kena buat sesuatu. Sakitnya rasa ditipu oleh keluarga sendiri, buat aku rasa berdendam.







I just want someone who will care about me like how I do care about them.

Friday, December 8, 2017

Stalker.

Pompuan and stalking tak dapat dipisahkan. Aku tau la, sebab aku pun biase buat keje tu dulu. Dari zaman Gapar, masa matrik. Eh mase tu tak berape kot. Aku rase paling dasat mase zaman unimas. Maybe sebab line internet Sakura yg sangat laju. Bahagia sangat.


Masa first year minat Amin, aku leh cam semua orang yg ada kaitan dengan dia. Budak civil batch dia ramai kot! Yg pelik diorang pun macam cam aku! Eh tak semua lah. Over nau. Obvious sangat ke walaupun i jenis machoπŸ˜‚ Dari coursemates, housemates, eh3. Siap leh jumpa second cousin dia. Bayangkan,haha. Tapi walaupun aku sedar ini cuma perasaan sebab dia tak pernah cakap,  Amin pun minat aku jugak masa tu #kenyataanberanimati hahaha.


Masa aku minat another unimasian, pun sama. Aku siap add akak dia.  Dia siap block aku. Maybe sebab aku ada chat2 dengan kawan dia budak kuantan jugak, pastu dia cakap aku perasan sebab dia pernah kirim salam kat aku, dia ingat aku ingat yg dia syok kat aku. Faham tak ayat ni?


And akhirnya... lelaki yg aku salu cerita dalam blog ni. Setiap kali aku stalk dia aku akan sedih, heartbroken dan sebagainya. Sampai aku block dan unfriend dia. Sebab aku tak nak nampak apa2 post yg boleh buat aku sedih. Sampai aku tak boleh husnuzzon dengan dia. Sampai aku tak tau pun dia tunang dan sebagainya. Btw, masa dia tunang tu aku memang dah letgo dia. Walaupun tetap hatiku hancur tengok gambar tunang yg dia sendiri send kat aku, masa tu aku memang fikir hari2 "lantakla dia nak camne pun,camne pun dia takkan pilih aku" so camne nak kate ek. Macam ko tau benda tu akan jadi, tapi ko tetap sedih bila ia jadi. Camtuh.


Sejak dia, aku tak stalk dah.


Bagi aku sekarang, aku nak kenal orang tu dari apa yg dia cerita n apa yang aku nampak, selain dari yg org2 sekeliling dia cerita lah. Aku tak kisah pun pasal nak add org tu kat facebook dan segala socmed. Yelah, dari sakitkan hati sendiri. Buat ape kan. Padahal, orang tu tunjuk je facebook dia kat aku, ig dia. Kalau nak cari tu takde hal lah. Tunjuk gambar dia masa sekolah kat aku, dia sekolah kat mana. Sekolah lak femes, budak pandai. Rasanya di zaman ini, nak cari org berdasarkan semua tu tak la susah mana compare dengan zaman friendster dulu. Tapi aku tetap tak nak add. Walaupun dia jujur cakap dulu ig dia ada gambar2 ex dia tapi sekarang dah padam. Tetap aku memilih untuk tak add. Degil ke namanya ni haha. Eh bukan dia ada suruh pun add. Hahaha.


Takpelah, kalau betul jodoh tak perlu la nak tunjuk kat socmed pun ye tak. Walaupun kadang2 I ada la bagi hint kat my socmed n blog ni yg I ada kawan dengan seseorang, sebenarnya kadang2 nak tunjuk pada seseorang yg I da move on, tu je. So org tu bole comfortable dengan aku, padahal macam la aku teruk sangat tunjuk minat aku tuh huhu. Sedih iols.


Since aku rasa blog aku ni sangat mudah nak dijumpai, google nama udez je dah keluar, pffft sangat, aku taknak la kot ai ada peminat then dia google pasal aku and tengok ai ni macam gila jantan jek. Macam tak adil kot judge aku dari blog aku je huhuuuu. Bukan semua benda kita cite sini kan. Contohnya, ai operate last week, tak cite pun kan? Huhu nite awak2.

Saturday, November 18, 2017

Musim wanderlust da tamat?

Walaupun aku ni takla duit berkepuk, kerja pun jenis station satu tempat tak perlu outstation bagai. Tetaplah orang cop aku sebagai "kaki jalan" or "kaki derak". Padahal, luar Asia pun tak sampai lagi. Paling jauh pun, Taiwan. Sampai kan ade mamat ni amik nombor aku kat myjodoh (aku tak ingat bila aku subscribe hehe) pastu mintak FB aku dan tanya soalan, u ni suka jalan ek. Nasiblah dia senyap dah lepas tu, takde mood nak melayan huhu.



So disebabkan life I quite hectic sekarang ni,sampai status Whatsapp pun "hating my life", aku jadi takde mood nak berjalan. Tambah pulak sejak post "Crush(es) aku hari tu, yang first tu je kaki derak. Yang muncul selepas2 tu semuanya tak minat, passport pun tak mandang. Ok la tak la ramai beno, 4 orang je kot. Tapi entah kenapa mempengaruhi I jugak. Padahal I masih bercita-cita untuk mengembara bersama love of my life tuh.



Bila member buat group..ajak gi sana sini, I no feeling. Nak simpan duit pun tak semangat. Apa pun tak semangat. Nak research pasal tempat tu pun takde keinginan. Tambah pulak rumah baru yang company provide tu takde line digi. Line maxis pun kejap ada kejap takde. Lagi la takde feeling nak meng-google. Kat opis tak sempat pun nak mengular. Hari2 pun sampai umah dekat kol 10. Sedih.



One of my scandal tu lagila. Aku cakap nak gi satu tempat ni, pastu dia cakap "nape eh pompuan ni suka sangat berjalan,ni sebab tak payah simpan duit nak kawin la ni,tak macam lelaki" err betul jugak dia cakap tuh, hahaha. Siap cakap, cuba pompuan try simpan duit nak kawin macam laki,mesti tak fikir dah nak berjalan. Baiklah baiklah, tak nak bagitau u kalau I nak berjalan nanti,takut dikecam haha.


hmm...


Harap satu je,bukan factor usia kbye.